Sabtu, 08 Agustus 2015

Penyebab Umum Diare Kronis

Irritable bowel syndrome Sindrom iritasi usus (IBS) adalah penyebab fungsional diare atau sembelit. Peradangan biasanya tidak ada dalam usus yang terkena. (Namun demikian, informasi terbaru menunjukkan bahwa ada MUNGKIN menjadi komponen peradangan di IBS.) Ini mungkin disebabkan oleh beberapa masalah mendasar yang berbeda, namun diyakini bahwa penyebab paling umum adalah bagian yang cepat dari isi usus melalui usus besar.


Penyakit menular

Ada beberapa penyakit infeksi yang dapat menyebabkan diare kronis, misalnya, Giardia lamblia. Pasien dengan AIDS sering memiliki infeksi kronis usus mereka yang menyebabkan diare.


Pertumbuhan bakteri yang berlebihan dari usus kecil

Karena masalah usus kecil, bakteri kolon normal dapat menyebar dari usus besar ke dalam usus kecil. Ketika mereka lakukan, mereka berada dalam posisi untuk mencerna makanan yang usus kecil tidak memiliki waktu untuk mencerna dan menyerap. Mekanisme yang mengarah ke pengembangan diare pada pertumbuhan bakteri yang berlebihan tidak jelas.


Pasca-infeksi

Setelah infeksi virus, bakteri atau parasit yang akut, beberapa individu mengembangkan diare kronis. Penyebab dari jenis diare tidak jelas, tetapi beberapa orang mungkin memiliki pertumbuhan bakteri yang berlebihan dari usus kecil. Mereka juga mungkin memiliki kelainan, baik mikroskopis atau biokimia, di biopsi dari usus. Kondisi ini juga disebut sebagai pasca-infeksi IBS.


Penyakit radang usus (IBD)

Penyakit Crohn dan kolitis ulserativa, penyakit yang menyebabkan peradangan dari usus kecil dan  atau usus besar, umumnya menyebabkan diare kronis.


Kanker usus besar

Kanker usus besar dapat menyebabkan diare atau sembelit. Jika blok kanker berlalunya bangku, biasanya menyebabkan sembelit. Kadang-kadang, bagaimanapun, ada sekresi air di belakang sumbatan, dan tinja cair dari balik kebocoran penyumbatan di sekitar kanker dan menghasilkan diare. Kanker, terutama di bagian distal dari usus besar, dapat menyebabkan tinja tipis. Diare atau sembelit disebabkan oleh kanker biasanya progresif, sehingga menjadi semakin buruk. Kanker di rektum dapat menyebabkan rasa evakuasi tidak lengkap.


Sembelit parah

Dengan menghalangi usus besar, tinja mengeras bisa mengakibatkan masalah yang sama seperti kanker usus besar, seperti yang dibahas sebelumnya.


Karbohidrat (gula) malabsorpsi

Karbohidrat atau gula malbsorpsi adalah ketidakmampuan untuk mencerna dan menyerap gula. Malabsorpsi paling baik yang diakui gula terjadi dengan defisiensi laktase (juga dikenal sebagai laktosa atau intoleransi susu) dimana produk susu yang mengandung gula susu, laktosa, menyebabkan diare. Laktosa tidak dipecah dalam usus karena adanya enzim usus, laktase yang biasanya memecah laktosa menjadi gula komponen, galaktosa dan glukosa. Tanpa rusak, laktosa tidak dapat diserap ke dalam tubuh. Laktosa tidak tercerna mencapai usus besar dan menarik air (dengan osmosis) ke dalam usus besar. Hal ini menyebabkan diare. Meskipun laktosa adalah bentuk paling umum dari gula malabsorpsi, gula lain dalam diet juga dapat menyebabkan diare, termasuk fruktosa dan sorbitol.


Malabsorpsi lemak

Malabsorpsi lemak adalah ketidakmampuan untuk mencerna atau menyerap lemak. Malabsorpsi lemak dapat terjadi karena berkurangnya sekresi pankreas yang diperlukan untuk pencernaan lemak yang normal (misalnya, akibat pankreatitis atau kanker pankreas) atau penyakit dari lapisan dari usus kecil yang mencegah penyerapan lemak dicerna (misalnya, celiac penyakit). Lemak tercerna memasuki bagian terakhir dari usus kecil dan usus besar dimana bakteri mengubahnya menjadi zat (bahan kimia) yang menyebabkan air akan disekresikan oleh usus kecil dan usus besar. Perjalanan melalui usus kecil dan usus besar mungkin juga lebih cepat ketika ada malabsorpsi lemak.


Penyakit endokrin

Beberapa penyakit endokrin (ketidakseimbangan hormon) dapat menyebabkan diare, misalnya, lebih-aktif kelenjar tiroid (hipertiroidisme) dan hipofisis kurang aktif atau kelenjar adrenal (penyakit Addison).


Penyalahgunaan pencahar

Penyalahgunaan obat pencahar oleh individu yang ingin perhatian atau menurunkan berat badan merupakan penyebab sesekali diare kronis.

Keracunan Makanan

Keracunan makanan adalah penyakit singkat yang disebabkan oleh racun yang dihasilkan oleh bakteri. Racun menyebabkan nyeri perut (kram) dan muntah, dan juga menyebabkan usus kecil untuk mensekresikan sejumlah besar air yang mengarah ke diare. Gejala keracunan makanan biasanya berlangsung kurang dari 24 jam. Dengan beberapa bakteri, racun yang diproduksi dalam makanan sebelum dimakan, sementara dengan bakteri lain, racun yang diproduksi dalam usus setelah makan.

Gejala biasanya muncul dalam beberapa jam ketika keracunan makanan disebabkan oleh racun yang terbentuk dalam makanan sebelum dimakan. Dibutuhkan lebih lama untuk gejala berkembang ketika racun yang terbentuk dalam usus (karena butuh waktu bagi bakteri untuk menghasilkan racun). Oleh karena itu, dalam kasus terakhir, gejala biasanya muncul setelah 7-15 jam.

Staphylococcus aureus adalah contoh dari bakteri yang menghasilkan racun dalam makanan sebelum dimakan. Biasanya, makanan yang terkontaminasi dengan Staphylococcus (seperti salad, daging atau sandwich dengan mayones) yang tersisa un-didinginkan pada suhu kamar semalam. Bakteri stafilokokus biak dalam makanan dan menghasilkan racun. Clostridium perfringens adalah contoh dari bakteri yang berkembang biak dalam makanan (food biasanya kaleng), dan menghasilkan racun dalam usus kecil setelah makanan yang terkontaminasi.


Parasit

Infeksi parasit tidak penyebab umum dari diare di Infeksi AS dengan Giardia lamblia terjadi antara individu-individu yang mendaki di pegunungan atau bepergian ke luar negeri dan ditularkan oleh air minum yang tercemar. Infeksi Giardia biasanya tidak terkait dengan peradangan; tidak ada darah atau nanah dalam feces dan sedikit demam. Infeksi dengan amoeba (amuba disentri) biasanya terjadi selama perjalanan ke luar negeri ke negara-negara berkembang dan berhubungan dengan tanda-tanda peradangan - darah atau nanah dalam feces dan demam.

Cryptosporidium adalah parasit diare menghasilkan yang disebarkan oleh air yang tercemar karena bisa bertahan klorinasi. Cyclospora adalah parasit diare menghasilkan yang telah dikaitkan dengan raspberry terkontaminasi dari Guatemala.

Kapan Diperlukan ke Dokter Saat Diare

Kebanyakan episode diare ringan dan durasi pendek dan tidak perlu dibawa ke dokter. Dokter harus dikonsultasikan ketika ada

- Diare kronis
- Demam tinggi (suhu lebih besar dari 101 F atau 38,3 C
- Sakit perut sedang, berat atau nyeri
- Diare berdarah yang menunjukkan peradangan usus parah
- Diare pada orang dengan penyakit serius yang mendasari untuk siapa dehidrasi dapat memiliki konsekuensi yang lebih serius, misalnya, orang dengan diabetes, penyakit jantung, dan AIDS
- Diare berat yang tidak menunjukkan perbaikan setelah 48 jam
- Dehidrasi sedang atau berat
- Muntah berkepanjangan yang mencegah asupan cairan oral
- Diare akut pada wanita hamil karena kepedulian terhadap kesehatan janin
- Diare yang terjadi selama atau segera setelah menyelesaikan antibiotik karena diare mungkin mewakili infeksi antibiotik terkait dengan C. difficile yang membutuhkan pengobatan
- Diare setelah kembali dari negara-negara berkembang atau dari berkemah di pegunungan karena mungkin ada infeksi Giardia (yang ada perawatan)
- Diare yang berkembang pada pasien dengan penyakit usus kronis seperti radang usus, atau penyakit Crohn karena diare dapat mewakili memburuknya penyakit yang mendasari atau komplikasi dari penyakit, baik pengobatan yang membutuhkan
- Diare akut pada bayi atau anak kecil untuk memastikan penggunaan yang tepat dari cairan oral (jenis, jumlah, dan tingkat), untuk mencegah atau mengobati dehidrasi, dan untuk mencegah komplikasi dari penggunaan yang tidak cairan seperti kejang dan elektrolit darah yang abnormal


Penyebab diare

Diare akut

diare akut biasanya membutuhkan beberapa tes.

 - Pengukuran tekanan darah di (berbaring) posisi tegak dan telentang dapat menunjukkan hipotensi ortostatik dan mengkonfirmasi kehadiran dehidrasi. Jika dehidrasi atau kekurangan elektrolit sedang atau berat mungkin, elektrolit darah dapat diukur.
 - Pemeriksaan sejumlah kecil tinja di bawah mikroskop dapat mengungkapkan sel-sel darah putih yang menunjukkan bahwa peradangan usus hadir dan mendorong pengujian lebih lanjut, budaya khususnya bakteri tinja dan pemeriksaan feses untuk parasit.
 - Jika antibiotik telah diambil dalam dua minggu sebelumnya, tinja harus diuji untuk racun dari C. difficile.
 - Pengujian tinja atau darah untuk virus dilakukan hanya jarang, karena tidak ada pengobatan khusus untuk virus yang menyebabkan gastroenteritis.
 - Jika telah ada perjalanan baru-baru ini ke negara-negara berkembang atau pegunungan, tinja dapat diperiksa di bawah mikroskop untuk Giardia dan parasit lainnya.
 - Ada juga tes imunologi yang bisa dilakukan pada sampel tinja untuk mendiagnosis infeksi Giardia.


Diare kronis

Dengan diare kronis, fokus biasanya bergeser dari dehidrasi dan infeksi (dengan pengecualian Giardia, yang kadang-kadang menyebabkan infeksi kronis) untuk diagnosis penyebab non-infeksi diare.

 - ungkin membutuhkan sinar-X dari usus (seri atas gastrointestinal atau barium enema), atau endoskopi (esophagogastroduodenoscopy atau EGD, atau kolonoskopi) dengan biopsi. Pemeriksaan usus kecil melalui kapsul kamera yang mengandung atau endoskopi khusus juga dapat dilakukan.
 - Malabsorpsi lemak dapat didiagnosis dengan mengukur lemak dalam koleksi 72 jam tinja.
 - Gula malabsorpsi dapat didiagnosis dengan menghilangkan gula menyinggung dari diet atau dengan melakukan tes napas hidrogen. Hidrogen pengujian napas juga dapat digunakan untuk mendiagnosa pertumbuhan bakteri yang berlebihan dari usus kecil.
 - Sebuah hipofisis kurang aktif atau kelenjar adrenal dan kelenjar tiroid yang terlalu aktif dapat didiagnosis dengan mengukur kadar kortisol dan hormon tiroid, masing-masing.
 - Penyakit celiac dapat didiagnosis dengan tes darah dan biopsi dari usus kecil.

Kapan Antibiotik Digunakan Untuk Diare

Kebanyakan diare yang akut dan durasi pendek tidak memerlukan antibiotik. Antibiotik bahkan tidak diperlukan untuk infeksi bakteri yang paling umum yang menyebabkan diare.

Antibiotik, bagaimanapun, sering digunakan ketika

 - pasien diare yang lebih parah dan persisten,
 - pasien memiliki penyakit yang melemahkan tambahan seperti gagal jantung, penyakit paru-paru, dan AIDS,
 - pemeriksaan tinja dan pengujian mengungkapkan parasit, infeksi bakteri yang lebih serius (misalnya, Shigella), atau C. difficile, dan
    diare.


Komplikasi diare

Dehidrasi terjadi ketika kehilangan cairan dan mineral (elektrolit) dari tubuh berlebihan karena diare, dengan atau tanpa muntah.

 - Dehidrasi adalah umum di antara pasien dewasa dengan diare akut yang memiliki jumlah besar tinja, terutama ketika asupan cairan dibatasi oleh kelesuan atau dikaitkan dengan mual dan muntah.
 - Ini juga biasa terjadi pada bayi dan anak-anak muda yang mengembangkan viral gastroenteritis atau infeksi bakteri.
 - Pasien dengan dehidrasi ringan mungkin mengalami hanya kehausan dan mulut kering.
 - Dehidrasi sedang sampai berat dapat menyebabkan hipotensi ortostatik dengan sinkop (pingsan setelah berdiri karena volume berkurang dari darah, yang menyebabkan penurunan tekanan darah pada saat berdiri), output urine berkurang, kelemahan yang parah, syok, gagal ginjal, kebingungan, acidosis ( terlalu banyak asam dalam darah), dan koma.

Elektrolit (mineral) juga hilang dengan air ketika diare berkepanjangan atau berat, dan mungkin terjadi kekurangan mineral atau elektrolit. Kekurangan yang paling umum terjadi dengan natrium dan kalium. Kelainan klorida dan bikarbonat juga dapat terjadi.

Akhirnya, mungkin bisa terjadi iritasi anus karena sering mengelurakan tinja berair yang mengandung zat-zat yang mengiritasi.

Diare

Diare adalah peningkatan frekuensi buang air besar atau penurunan dalam bentuk tinja (kelonggaran yang lebih besar dari tinja). Meskipun perubahan dalam frekuensi buang air besar dan longgarnya tinja dapat bervariasi secara independen satu sama lain, perubahan sering terjadi di keduanya.

Diare perlu dibedakan dari empat kondisi lain. Meskipun kondisi ini dapat menyertai diare, mereka sering memiliki penyebab yang berbeda dan perawatan yang berbeda dari diare.

Kondisi lainnya adalah

- Inkontinensia tinja
Adalah ketidakmampuan untuk gerakan kontrol (delay) usus sampai waktu yang tepat.

- Urgensi dubur, yang merupakan dorongan tiba-tiba untuk buang air besar yang begitu kuat sehingga jika toilet tidak segera tersedia akan ada inkontinensia

- Evakuasi tidak lengkap, yang merupakan sensasi yang buang air besar lain perlu segera setelah buang air besar, namun ada kesulitan melewati lanjut bangku kedua kalinya

- Buang air besar segera setelah makan makan

Diare dapat didefinisikan secara absolut atau relatif berdasarkan pada salah satu frekuensi buang air besar atau konsistensi (kelonggaran) dari tinja.

Diare umumnya dibagi menjadi dua jenis, akut dan kronis.

     - Diare akut berlangsung dari beberapa hari sampai satu minggu.

     - Diare kronis dapat didefinisikan dalam beberapa cara, tetapi hampir selalu berlangsung lebih dari tiga minggu.

Hal ini penting untuk membedakan antara diare akut dan kronis karena mereka biasanya memiliki penyebab yang berbeda, memerlukan tes diagnostik yang berbeda, dan memerlukan perawatan yang berbeda.

Frekuensi buang air besar

Diare absolute adalah mengalami buang air besar lebih dari biasanya. Dengan demikian, karena di antara individu-individu yang sehat jumlah maksimum pergerakan harian usus sekitar tiga, diare dapat didefinisikan sebagai sejumlah tinja lebih dari tiga.

Diare relatif adalah mengalami buang air besar lebih dari biasanya. Dengan demikian, jika seorang individu yang biasanya memiliki satu gerakan usus setiap hari mulai memiliki dua buang air besar setiap hari, maka relatif diare hadir-meskipun ada tidak lebih dari tiga hari buang air besar, yaitu, tidak ada diare absolut.

Konsistensi tinja
Absolute diare lebih sulit untuk menentukan atas dasar konsistensi tinja karena konsistensi tinja dapat bervariasi pada individu yang sehat tergantung pada diet mereka. Dengan demikian, orang yang makan dalam jumlah besar sayuran akan memiliki tinja longgar daripada orang yang makan beberapa sayuran danatau buah-buahan.

Kotoran yang cair atau berair selalu normal dan dianggap diare. Diare relatif lebih mudah untuk ditentukan berdasarkan konsistensi tinja. Dengan demikian, seorang individu yang mengalami tinja longgar dari biasanya memiliki relatif diare meskipun tinja mungkin berada dalam kisaran normal sehubungan dengan konsistensi.

Saat diare, tinja biasanya lebih longgar atau tidaknya frekuensi buang air besar meningkat. Ini kelonggaran tinja - yang dapat bervariasi sepanjang jalan dari sedikit lembut untuk berair - disebabkan oleh peningkatan air dalam tinja. Selama pencernaan, makanan disimpan cair dengan sekresi sejumlah besar air oleh lambung, usus kecil bagian atas, pankreas, dan kantong empedu.

Makanan yang tidak dicerna mencapai usus kecil dan usus besar yang lebih rendah dalam bentuk cair. Semakin rendah usus kecil dan usus besar terutama menyerap air, mengubah makanan yang tidak tercerna menjadi bangku lebih atau kurang solid dengan bentuk. Peningkatan jumlah air dalam tinja bisa terjadi jika perut danatau usus kecil mengeluarkan terlalu banyak cairan, usus kecil dan usus besar distal tidak menyerap air yang cukup, atau tidak tercerna, makanan cair lewat terlalu cepat melalui usus kecil dan usus besar untuk cukup air untuk dihapus.

Jenis diare

- Diare sekretorik karena terlalu banyak cairan disekresi ke dalam usus.

- Diare osmotik di mana molekul kecil yang masuk ke usus besar tanpa dicerna dan diserap air imbang dan elektrolit ke dalam usus dan tinja.

- Motilitas terkait diare di mana otot-otot usus yang terlalu aktif dan transportasi isi usus melalui usus tanpa cukup waktu untuk air dan elektrolit yang akan diserap.

- Kolitis kolagen. Dalam kolitis kolagen, mekanisme diare mungkin ketidakmampuan usus besar untuk menyerap cairan dan elektrolit karena jaringan parut yang luas dari lapisan usus.

- Diare inflamasi melibatkan lebih dari satu mekanisme. Sebagai contoh, beberapa virus, bakteri, dan parasit menyebabkan peningkatan sekresi cairan, baik dengan menyerang dan membuat radang lapisan usus kecil (peradangan menstimulasi lapisan untuk mensekresikan cairan) atau dengan menghasilkan racun (bahan kimia) yang juga menstimulasi lapisan untuk mensekresikan cairan namun tanpa menyebabkan peradangan. Radang usus kecil danatau usus besar dari bakteri atau dari ileitis non-bakterikolitis dapat meningkatkan kecepatan dengan makanan melewati usus, mengurangi waktu yang tersedia untuk menyerap air.

Tentang Bruxism

Bruxism adalah istilah medis untuk grinding gigi atau mengepalkan rahang. Bruxism sering terjadi selama tidur nyenyak atau sementara di bawah stres. Dua sampai tiga dari setiap 10 anak-anak akan menggiling atau mengepalkan, para ahli mengatakan, tetapi kebanyakan bisa untuk mengatasi itu.


Penyebab Bruxism

Meskipun penelitian telah dilakukan, tidak ada yang tahu mengapa bruxism terjadi. Namun dalam beberapa kasus, anak-anak dapat menggiling karena gigi atas dan bawah tidak selaras dengan benar. Lainnya melakukannya sebagai respons terhadap rasa sakit, seperti sakit telinga atau gigi. Anak mungkin menggiling gigi mereka sebagai cara untuk meringankan rasa sakit, hanya karena mereka mungkin menggosok otot sakit. Banyak anak-anak mengatasi penyebab cukup umum untuk grinding.

Stres - biasanya ketegangan saraf atau kemarahan - adalah penyebab lain. Misalnya, seorang anak mungkin khawatir tentang tes di sekolah atau perubahan rutinitas (saudara baru atau guru baru). Bahkan berdebat dengan orang tua dan saudara kandung dapat menyebabkan stres sehingga anak menggrinding gigi atau mengepalkan rahang.

Beberapa anak-anak yang hiperaktif juga mengalami bruxism. Dan kadang-kadang anak-anak dengan kondisi medis lain (seperti cerebral palsy) atau obat-obatan tertentu dapat mengembangkan bruxism.

Pengaruh Bruxism

Banyak kasus bruxism tidak terdeteksi tanpa efek samping, sementara yang lain menyebabkan sakit kepala atau sakit telinga. Biasanya itu lebih mengganggu anggota keluarga lain karena suara grinding.

Dalam beberapa keadaan, grinding malam hari dan mengepalkan rahang dapat memakai bawah enamel gigi, gigi Chip, sensitivitas kenaikan suhu, dan menyebabkan rasa sakit dan rahang masalah wajah yang parah, seperti penyakit sendi temporomandibular (TMJ). Kebanyakan anak-anak yang menggiling, bagaimanapun, tidak memiliki masalah TMJ kecuali grinding dan mengepalkan rahang mereka kronis.


Diagnosis Bruxism

Banyak anak-anak yang menggiling gigi mereka bahkan tidak menyadari hal itu, sehingga hal ini sering saudara atau orang tua yang mengidentifikasi masalah tersebut.

Beberapa tanda-tanda yang harus diperhatikan:

    grinding suara ketika anak sedang tidur
    keluhan rahang atau wajah sakit di pagi hari
    rasa sakit saat mengunyah

Jika kerusakan terdeteksi, dokter gigi dapat meminta anak Anda beberapa pertanyaan, seperti:

    Bagaimana perasaan Anda sebelum tidur?
    Apakah Anda khawatir tentang apa pun di rumah atau sekolah?
    Apakah Anda marah dengan seseorang?
    Apa yang Anda lakukan sebelum tidur?

Ujian akan membantu dokter gigi menentukan apakah grinding disebabkan oleh anatomi (sejajar gigi) atau psikologis (stres) faktor dan datang dengan rencana pengobatan yang efektif.
Mengobati Bruxism

Kebanyakan anak-anak mengatasi bruxism, namun kombinasi dari pengamatan orang tua dan kunjungan ke dokter gigi dapat membantu menjaga masalah di cek sampai mereka lakukan.

Dalam kasus di mana grinding dan mengepalkan membuat wajah dan rahang anak sakit atau merusak gigi, dokter gigi dapat meresepkan alat penjaga malam khusus. Dibentuk untuk gigi anak, penjaga malam ini mirip dengan corong pelindung yang dipakai oleh pemain sepak bola.

Sabtu, 27 Juni 2015

Diare Traveller

Ada banyak strain bakteri E. coli. Sebagian besar bakteri E. coli merupakan penghuni normal dari usus kecil dan usus besar dan non-patogenik, yang berarti mereka tidak menyebabkan penyakit dalam usus. Namun demikian, ini tidak patogen E. coli dapat menyebabkan penyakit jika mereka menyebar di luar usus, misalnya, ke dalam saluran kemih (di mana mereka menyebabkan kandung kemih atau ginjal infeksi) atau ke dalam aliran darah (sepsis).

Strain tertentu dari E. coli, bagaimanapun, adalah patogen (yang berarti mereka dapat menyebabkan penyakit pada usus kecil dan usus besar). Ini strain patogen E. coli menyebabkan diare baik dengan menghasilkan racun (disebut enterotoksigenik E. coli atau ETEC) atau dengan menyerang dan membuat radang lapisan usus kecil dan usus besar dan menyebabkan enterocolitis (disebut enteropathogenic E. coli atau EPEC). Diare wisatawan biasanya disebabkan oleh strain ETEC dari E. coli yang menghasilkan toksin diare-merangsang.

Wisatawan yang berkunjung ke negara-negara asing dengan iklim hangat dan sanitasi yang buruk (Mexico, sebagian Afrika, dll) dapat memperoleh ETEC dengan mengonsumsi makanan yang terkontaminasi seperti buah-buahan, sayuran, makanan laut, daging mentah, air, dan es batu. Racun yang dihasilkan oleh ETEC menyebabkan tiba-tiba diare, kram perut, mual, dan kadang-kadang muntah.

Gejala-gejala ini biasanya terjadi 3-7 hari setelah tiba di negara asing dan umumnya mereda dalam waktu 3 hari. Kadang-kadang, bakteri atau parasit lain bisa menyebabkan diare pada wisatawan (misalnya, Shigella, Giardia, Campylobacter). Diare yang disebabkan oleh organisme lain biasanya berlangsung lebih lama dari 3 hari.

Enterocolitis bakteri

Bakteri penyebab penyakit biasanya menyerang usus kecil dan usus besar dan menyebabkan enterocolitis (peradangan dari usus kecil dan usus besar). Enterocolitis bakteri ditandai dengan tanda-tanda peradangan (darah atau nanah dalam feces, demam) dan nyeri perut dan diare. Campylobacter jejuni adalah bakteri yang paling umum yang menyebabkan enterocolitis akut pada bakteri AS lain yang menyebabkan enterocolitis termasuk Shigella, Salmonella, dan EPEC. Bakteri ini biasanya diperoleh dengan meminum air yang tercemar atau makan makanan yang terkontaminasi seperti sayuran, unggas, dan produk susu.

Enterocolitis disebabkan oleh bakteri Clostridium difficile adalah tidak biasa karena sering disebabkan oleh pengobatan antibiotik. Clostridium difficile juga infeksi nosokomial yang paling umum (infeksi yang didapat saat berada di rumah sakit) menyebabkan diare. Sayangnya, infeksi juga meningkat diantara individu-individu yang telah tidak mengambil antibiotik atau berada di rumah sakit.

E. coli O157
H7 adalah strain E. coli yang menghasilkan racun yang menyebabkan hemoragik enterocolitis (enterokolitis dengan perdarahan). Ada wabah yang terkenal hemoragik enterocolitis di AS ditelusuri daging sapi yang terkontaminasi dalam hamburger (karena itu juga disebut hamburger colitis). Sebagian kecil pasien yang terinfeksi E. coli O157 H7, khususnya anak-anak, bisa mengembangkan sindrom hemolitik uremik (HUS), sebuah sindrom yang bisa menyebabkan gagal ginjal. Beberapa bukti menunjukkan bahwa penggunaan jangka panjang agen anti-diare atau penggunaan antibiotik bisa meningkatkan kemungkinan mengembangkan HUS.

Parasit

Infeksi parasit bukan penyebab umum dari diare. Infeksi Giardia lamblia terjadi antara individu-individu yang mendaki di pegunungan atau bepergian ke luar negeri dan ditularkan oleh air minum yang tercemar. Infeksi Giardia biasanya tidak terkait dengan peradangan; tidak ada darah atau nanah dalam feces dan sedikit demam. Infeksi amuba (disentri amuba) biasanya terjadi selama perjalanan ke luar negeri ke negara-negara berkembang dan berhubungan dengan tanda-tanda peradangan - darah atau nanah dalam feces dan demam.

Cryptosporidium
Adalah parasit diare penghasil yang disebarkan oleh air yang tercemar karena bisa bertahan klorinasi. Cyclospora adalah parasit diare penghasil yang telah dikaitkan dengan raspberry terkontaminasi dari Guatemala.

Obat Obatan

Obat-induced diare sangat umum karena banyak obat menyebabkan diare. Petunjuk diare yang diinduksi obat adalah bahwa diare mulai segera setelah perawatan dengan obat dimulai. Obat-obat yang paling sering menyebabkan diare adalah antasida dan suplemen gizi yang mengandung magnesium. Kelas-kelas lain dari obat yang menyebabkan diare antara lain

- Obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID)
- obat kemoterapi
- antibiotik
- Obat untuk mengontrol denyut jantung tidak teratur (antiaritmia)
- Obat untuk tekanan darah tinggi

Beberapa contoh obat spesifik yang umumnya menyebabkan diare adalah

- misoprostol (Cytotec)
- quinidine (Quinaglute, Quinidex)
- olsalazine (Dipentum)
- colchicine (Colchicine)
- metoclopramide (Reglan)
- cisapride (Propulsid, Motilium)